50 Ribu Konversi Motor Listrik Ludes, RI Bisa Hemat Rp 18,6 M

Salah satu pegawai mekanik motor listrik melihat motor listrik di salah satu showroom di kawasan Arteri, Senin (11/10/2022). (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan pemerintah berpotensi menghemat anggaran negara sebesar Rp18,6 miliar. Penghematan tersebut didapatkan dari pelaksanaan program konversi motor BBM ke motor listrik sebanyak 50 ribu unit di tahun ini.

Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), Dadan Kusdiana menjelaskan dengan adanya program konversi motor BBM ke motor listrik, penghematan kompensasi BBM Subsidi Pertalite yang didapat bisa mencapai Rp 18,6 miliar per tahun.

Tak hanya itu, penggunaan motor listrik menurut Dadan juga dapat meningkatkan penjualan listrik PT PLN (Persero). Setidaknya konsumsi listrik diperkirakan bakal melonjak hingga 15,2 Gwh per tahun.

“Ini kalau kita konversi 50 ribu unit. Tambahan konsumsi listrik 15,2 gwh penurunan emisi sebesar 30 ribu ton kemudian mengurangi impor BBM sebesar 20 ribu KL dengan ini sekarang langsung menghemat devisa negara sebesar US$ 10 juta,” kata dia dalam konferensi pers, Selasa (4/4/2023).

Menurut Dadan, dengan adanya program konversi motor BBM ke motor listrik ini, berdasarkan hitungannya, masyarakat dapat menghemat pengeluaran untuk Bahan Bakar Minyak (BBM) sebesar Rp 2,77 juta per tahun.

Program konversi ini selain berdampak positif bagi pengeluaran negara dan masyarakat juga berpotensi menciptakan lapangan kerja baru. Utamanya dari bengkel bengkel konversi yang mulai tumbuh dengan disusul industri komponen penunjang kegiatan konversi tersebut.\

“Pemberian bantuan pemerintah dilakukan oleh Kementerian ESDM ke masyarakat melalui bengkel konversi berdasarkan hasil verifikasi yang kami lakukan,” katanya.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*